Connect with us

Polhukam

Penipuan Modus Sok Kenal Sok Dekat Masih Marak

Published

on

Ilustrasi: tribunnews.com

Pas tadi lagi di jalan pulang dari kantor sekitar jam 23.00, biasaa..abis ada rapat sampai malam. Tiba-tiba HP berdering. Sekali berdering dibiarkan saja, nomornya tidak dikenal, lagi nyetir pula. Lalu berdering lagi, dalam hati berkata mungkin ada kabar penting. Diangkatlah telepon itu:

"Halo bro lagi di mana?", sapa suara seseorang di ujung sana.

"Lagi di jalan".

"Menepi dulu bro sebentar", dengan nada suara yang Sok Kenal Sok Dekat.

Saya bertanya penasaran, "Siapa nih?"

"Ayo coba tebak siapa. Masa gak kenal bro? Ini saya pake nomor baru".

"Iya siapa..kalau kenal suaranya gak akan tanyalah", jawab saya. Badan capek mau cepat-cepat tiba di rumah tiba-tiba ada yang mau main tebak-tebakan nama. Malas amat.

"Teman kantor bro, masa gak kenal juga suara saya?"

"Teman kantor saya banyak, siapa?"

"Iwan..kenal gak?"

"Iwan yang mana?", sergah saya penasaran.

"Wawan..wawan..masih ga kenal juga?"

Dalam hati berujar: "Hadeeeeh..mau nipu orang dengan trik lama sok kenal sok dekat masih dipake aja".

"Saya gak punya teman kantor namanya Wawan. Sudahlah..kalau mau ngibulin orang pilih-pilih orang", serbu saya dengan nada tinggi.

"Bukan mau ngibulin, benerin ini saya Wawan. Teman kantor lama mau minta tolong".

"Minta tolong apa?"

"Saya kecelakaan bro di lampu merah", jawabnya.

"Bra..bro..bra..bro..saya gak kenal ente".

Suara di ujung sana mulai terdengar kesal, "Pasti kenallah masa saya berani telpon kalau gak kenal".

Nah kena deh, "Kalau kenal ayo sebutin nama saya siapa?", tidak terdengar jawaban. Diam agak lama.

"Gak bisa jawab kan? Tipu orang lain sana..bra..bro..bra..bro..nenek luuuuu…"

Tuuuut…tuuuut..telepon pun ditutup oleh dia. Mbok ya kalau mau nipu itu yang cerdasan dikit napa. Trik lama sok kenal masih saja digunakan. Giliran ditanya nama saja tidak bisa jawab. Ini bukan sekali ini saja soalnya saya menerima telepon seperti itu yang sok kenal sok dekat ujung-ujungnya mau nipu. Dulu pernah juga ada yang mengaku teman dari Polda. Setelah itu dia nawarin HP black market tersedia stok banyak katanya dengan harga setengahnya. Asal kirim uang tanda jadi. Saya cuekin akhirnya. Buaya mau dikadalin.**[harjasaputra]

Blogger | Serverholic | Dua Anak | Satu Istri | Kontak: [email protected]

Advertisement
3 Comments
  • he he he
    saya pernah ditelepon sama yang kayak ginian pak harja 🙂
    ngakunya temen media lagi
    yang aneh, gimana dia tahu nama sama nomor telepon saya ya.

    ini yang mesti diwaspadain…

  • Saputra

    @Bang Choirul: Wah pernah kena juga? Tau nomor kita biasanya kita pernah ngasih nomor itu apa ke marketer Kartu Kredit ato ke agen marketing lain bang..

  • kagak pernah kasih pak
    mungkin saya pernah isi ulang pulsa atau kuis di medos yang disalahgunain akhirnya…