Connect with us

Unik

Hati-hati, Pencuri Laptop Kini Menyamar Sebagai Tukang Service!

Published

on

Ilustrasi: muamar245.blogspot.com

Kejadian ini terjadi minggu kemarin, tepatnya hari Senin (21/11/2011). Sekitar pukul 15.00 WIB istri telpon menanyakan apakah betul saya menyuruh orang ambil laptop untuk diperbaiki. Kontan saja saya jawab tidak. Karena memang tidak pernah menyuruh siapapun untuk perbaiki laptop. Laptop setiap hari digunakan dan tak pernah gagal menjalankan fungsinya. Fine-fine saja. Toh kalau rusak sekalipun atau error tak pernah menyuruh orang lain, biasanya diperbaiki sendiri. Gini-gini juga dulu kerja sampingan saya adalah “Troubleshooter komputer” alias tukang service komputer. Telpon ditutup oleh istri setelah menanyakan itu. Selang 30 menit kemudian menghubungi lagi. Kali ini penyakit cerewetnya kambuh. Ciri khasnya kalau bicara tak ada komanya.

“Untung saja tadi telpon dulu, kalau tidak, laptop kita pasti sudah dibawa, dasar penipu sekarang sudah berani nyamperin rumah”, katanya.

Saya nyela sebentar, memang bagaimana ceritanya.

“Ganggu orang tidur siang aja. Awalnya ngetok pagar keras banget, terus nanya bapaknya ada tidak. Dijawab tidak ada. Ditanya apa keperluannya, mau benerin laptop katanya. Terus tanya punya pulpen tidak untuk nulis pesan buat bapak katanya. Ya mamah masuk dulu ambil pulpen. Pintu dibiarkan terbuka karena cuma ambil pulpen sebentar kan.”

“Pas mamah masuk dia langsung buka sendiri pagar rumah dan nyelonong masuk. Langsung liat laptop dan bilang: oh ini laptopnya yang disuruh perbaiki oleh bapak. Sambil diliat-liat. Mamah kaget dia sudah ada di dalam. Gerak-geriknya mencurigakan. Yang makin ngeselin, eh dia minta dibikinin teh. Kurang ajar ini tamu. Kesal-kesal juga terpaksa dibikinin”.

“Terus Alma (anak paling besar) ngomong, katanya pas mamah bikin teh, tamu itu tanya ke dia: nama bapaknya siapa. Dijawab sama Alma: Pak Harja”.

“Orang itu bilang pas sudah dikasih teh: “Waduh ini laptop tipe baru, saya ga bawa CD-nya. Harus dibenerin di toko saya biar cepat. Saya telpon Pak Harja dulu.”

“Mamah jadi agak yakin karena dia tahu nama. Langsung dia (mungkin pura-pura) telpon suaranya kenceng: “Pak Harja, ini saya mau benerin laptop yang bapak suruh tadi pagi. Di rumah ada si bibinya saja. Saya bawa dulu aja ya pak…diam sebentar sambil manggut-manggut dengerin dan bilang Oke..oke pak.” Kurang ajar banget masa mamah disangka pembantu. Cantik gini masa pembantu.

Makin menjadi-jadi menggerutunya istri saya. Dia lanjutkan ceritanya: “Makin mencurigakan. Masa telpon ga kedenger sama sekali suara yang ditelponnya. Langsung aja mamah bilang: bentar pak, saya mau telpon suami saya dulu. Terus mamah telpon yang tadi nanyain. Eh dianya langsung cepat-cepat ambil tas dan bilang: Nanti saja bu saya kesini lagi. Langsung bergegas pergi ke motornya dan ngebut cepet banget. Disangkanya akan percaya kali yang tadi dia pura-pura telpon. Ditambah gedeg aja masa dibilang pembantu. Dasar tukang tipu”.

Saya kaget juga dengar cerita itu. Pencuri sekarang sudah berani terang-terangan sambangi rumah di siang hari dan di saat penghuninya ada dengan alasan perbaikin laptop. Kalau istri tidak cek atau terbius oleh aktingnya yang seakan-akan konfirmasi, mungkin sudah raib laptop itu, harta satu-satunya yang saya miliki.

Ternyata keesokannya dapat kabar dari Pak RT bahwa 2 warganya telah kehilangan laptop. Modusnya sama, waktunya juga hampir bersamaan dengan orang yang kunjung ke rumah saya. Yang kena tipu dari pencuri itu kebetulan di rumahnya hanya ada pembantu dan anak-anak. Pembantu mungkin percaya saja dengan akting si pencuri itu. Wadduuuhh..cari duit sudah susah, penipuan di mana-mana, apapun dicuri. Wong edan..!**[harja saputra]

Blogger | Serverholic | Dua Anak | Satu Istri | Kontak: [email protected]